Pages

Rabu, 26 Juni 2013

80 Warga Indonesia dari Suriah Tunggu Pemulangan

Kairo: Kedutaan Besar RI di Beirut telah memulangkan lebih 3.400 warga negara Indonesia (WNI) korban perang saudara di Suriah. Kini masih 80 orang lagi ditampung di KBRI Beirut.

"Saat ini terdapat 80 WNI dari Suriah ditampung di KBRI Beirut dan sedang menunggu biaya tiket pesawat dari pemerintah Indonesia," kata Kepala Pelaksana Fungsi Penerangan Sosial Budaya (Pensosbud) KBRI Beirut, Selasa (25/6).

Menurut dia, dalam enam bulan terakhir, KBRI telah memulangkan 2.551 WNI dari Suriah. Total pemulangan sejak September 2012 sebanyak 3.429 orang. Sebelumnya, rute pemulangan WNI dari Suriah melalui KBRI Amman, Yordania. Namun sejak September 2012 rute pemulangan dialihkan ke KBRI Beirut karena dianggap lebih aman.

Duta Besar RI untuk Libanon Dimas Samodra Rum menyampaikan terima kasih kepada pemerintah Libanon atas pemberian banyak kemudahan bagi WNI dari Suriah, khususnya berupa penghapusan biasa imigrasi. "Semua pemerintah Libanon memberi fasilitas penghapusan biaya visa selama 2x24 jam saja, tapi kemudian diperpanjang menjadi satu bulan," katanya.

Kepala Pelaksana Fungsi Protokol dan Konsuler KBRI Beirut Soemarjanto Karyasentika menjelaskan imigrasi Libanon biasanya memberlakukan biaya visa transit untuk 10 hari sebesar LBP25.000 per orang dan visa transit 30 hari mencapai LBP50.000 atau sekitar Rp316.000 per orang.

Dengan penghapusan biaya visa transit itu, pemerintah Indonesia bisa menghemat LBP127.550.000 atau sekitar US$85.000 (lebih Rp800 juta) untuk biaya pemulangan, katanya.

0 komentar:

Poskan Komentar

silahkan memberi komentar terhadap artikel diatas

 
Design by panduan teknisi | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | panduan mikrotik