Pages

Rabu, 26 Juni 2013

3 Perusahaan Malaysia Diduga Pembakar Hutan Sumatera

Tiga perusahaan Malaysia dituduh sebagai pihak yang memicu kebakaran hutan di Sumatera yang diduga disengaja. Akibat kebakaran tersebut, muncul kabut asap yang menyelimuti wilayah Singapura dan Malaysia.

Kabut asap itu berasal dari lahan perkebunan kelapa sawit yang berada di Indonesia. Kabut asap juga membuat Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) meminta maaf atas insiden tersebut.

Namun dengan keterlibatan perusahaan Malaysia ini, menunjukkan bahwa Singapura dan Malaysia tidak sepatutnya mempersalahkan kabut asap sepenuhnya kepada Indonesia. Bahkan, dari ketiga perusahaan tersebut, salah satunya adalah anak perusahaan lembaga haji Malaysia.

Ketiga perusahaan yang dituding melakukan dugaan pembakaraan disengaja adalah Sime Darby Plantation. Perusahaan konglomerasi Sime Darby ini memiliki nilai pasar mencapai 56,7 miliar ringgit Malaysia atau sekira Rp176.624.336.020.325,7 (Rp3.114 per ringgit), serta pekerja mencapai 100 ribu di lebih dari 20 negara.

Perusahaan lain yang saat ini tengah diselidiki adalah Kuala Lumpur Kepong (KLK). Perusahaan ini besar karena usaha kelapa sawit, industri sumber daya alam dan properti. Menurut perkiraan, perusahaan ini memiliki nilai pasar mencapai 22,5 miliar ringgit Malaysia atau sekira Rp70 triliun.

Sementara perusahaan lain yang diduga terlibat adalah PT Multi Gambut Industri yang merupakan anak perusahaan dari Lembaga Tabung Haji Malaysia. Lembaga itu adalah badan yang membantu jemaah haji menabung untuk pergi haji ke Mekkah.

"Sime Darby dan KLK adalah perusahaan Malaysia yang amat besar dengan sejarah panjang. Sime Darby memiliki kaitan dengan pemerintah, sementara KLK adalah perusahaan yang dikendalikan sebuah keluarga pebisnis Tionghoa," ujar pengamat ekonomi CIMB Song Seng Wun, seperti dikutip The Straits Times, Rabu (26/6/2013).

Sime Darby Plantation adalah salah satu perusahaan penghasil minyak kelapa sawit terbesar di dunia dengan produksi mencapai 2,44 juta ton atau sekira lima persen produksi minyak kelapa sawit tiap tahunnya.

Sime Darby Plantation memiliki perkebunan kelapa sawit di Malaysia, Libera dan di Indonesia termasuk, Kalimantan, Sumatera dan Sulawesi. Konglomerasi yang berdiri sejak abad 19 itu, merupakan berbagai macam bidang usaha.

Sedangkan KLK memulai operasinya lebih dari satu abad lalu. Perusahaan ini memiliki lahan lebih dari 250 ribu hektare di Malaysia dan di Indonesia, termasuk di Belitung, Sumatera dan Kalimantan Timur.

Baik Sime Darby Plantation dan KLK menolak keterlibatannya dalam kebakaran yang diduga disengaja itu. Mereka mengaku memiliki aturan ketat untuk tidak melakukan pembakaran demi membuka lahan baru.

Bantahan serupa juga diutarakan oleh PT Multi Gambut Industri yang kini berubah nama menjadi PT TH Indo Plantation. Bantahan tersebut dilontarkan oleh Lembaga Tabung Haji

0 komentar:

Poskan Komentar

silahkan memberi komentar terhadap artikel diatas

 
Design by panduan teknisi | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | panduan mikrotik