Pages

Sabtu, 13 April 2013

Tentang Teori Perseptual

Teori Perseptual
o Semiotika
Bendera yang ditinggikan di atas stadion sepak bola dan ditonton takzim selama menyanyikan lagu kebangsaan di tribun dan di lapangan adalah sebuah tanda. Tangan kanan ditempatkan di dekat dada selama menyanyikan lagu kebangsaan adalah suatu tanda. Kata-kata yang dikeluarkan dalam program tentang pemain sepak bola di lapangan adalah tanda-tanda. Close-up foto-foto pemain berjongkok dan menunggu menjentikkan bola selama pertandingan adalah tanda-tanda. Angka yang menyala di papan angka adalah tanda-tanda. The “high-five” menampar seorang teman setelah tim touchdown adalah tanda. Siluet sederhana menggambarkan seorang laki-laki di atas pintu kamar pria adalah sebuah tanda.
Sebuah tanda hanyalah sesuatu yang berdiri untuk sesuatu yang lain. Setelah membaca daftar sebelumnya tanda-tanda Anda mungkin bertanya: Apa yang bukan tanda? Itu pertanyaan yang bagus karena hampir semua tindakan, objek, atau gambar akan berarti sesuatu kepada seseorang di suatu tempat. Representasi fisik adalah sebuah tanda jika memiliki makna di luar obyek itu sendiri. Akibatnya, makna di balik tanda-tanda harus dipelajari. Dengan kata lain, untuk sesuatu yang menjadi tanda, para penyimak harus memahami maknanya.
Semiotika (disebut semiology di Eropa) adalah studi atau ilmu tanda. Sebenarnya ini adalah puncak dari lagu kebangsaan Aldous Huxley’s: Semakin banyak Anda tahu, semakin banyak Anda melihat. Dengan demikian, gambar akan jauh lebih menarik dan berkesan jika tanda-tanda yang dimengerti oleh banyak orang digunakan dalam gambar. Studi semiotika adalah penting karena tanda-tanda meresap ke setiap pesan. Studi akademik semiotik berupaya untuk mengidentifikasi dan menjelaskan tanda-tanda yang digunakan oleh setiap masyarakat di dunia.
Meskipun telah mendapatkan popularitas, semiotika ini adalah konsep lama. Tahun 397 M, Agustinus, filsuf Romawi dan linguist, pertama mengusulkan studi tentang tanda-tanda. Dia mengakui bahwa pemahaman universal ada di banyak level verbal. Kata semiotika berasal dari bahasa negaranya: Semeion adalah kata Yunani untuk tanda.
Semiotika kontemporer muncul melalui karya dua teori linguistik tepat sebelum Perang Dunia I. Ferdinand de Saussure ahli bahasa dari Swiss mengembangkan teori umum mengenai tanda-tanda yang diambil dari catatan oleh muridnya sementara ia adalah seorang profesor di Universitas Jenewa. Pada waktu yang hampir bersamaan, filsuf Amerika Charles Sanders Peirce menerbitkan karyanya sendiri mengenai ide tentang efek tanda-tanda di masyarakat. Kedua filsuf menginspirasi orang lain untuk berkonsentrasi di bidang studi ini. Orang Amerika Arthur Asa Berger, Charles Morris, dan Thomas Sebeok, Umberto Eco dari Italia, orang Prancis Roland Barthes, dan banyak lainnya telah berkontribusi besar terhadap studi semiotika.
o Penerimaan Semiotika
Pierce dan de Saussure tidak terlalu tertarik pada aspek-aspek visual tanda-tanda. Mereka adalah ahli bahasa tradisional yang mempelajari cara kata-kata digunakan untuk mengomunikasikan arti melalui struktur naratif. Namun, selama bertahun-tahun semiotika telah berkembang menjadi teori persepsi yang melibatkan penggunaan gambar dalam cara yang tak terduga. Sebagai contoh, Sebeok mengidentifikasi beberapa topik semiotika yang telah dipelajari peneliti. Selain topik yang jelas mengenai tanda-tanda visual dan simbol digunakan dalam desain grafis, mereka termasuk semiotika teater, dimana unsur-unsur kinerja dianalisis; semiotika televisi dan komersial; semiotika pariwisata; semiotika dari tanda-tanda yang digunakan dalam seragam pramuka; sistem semiotika notasi yang digunakan di tarian, keterangan notasi yang digunakan dalam tari, musik, logika, matematika, dan kimia; dan semiotika perkotaan, di mana kota dipandang sebagai simbol sosial. Lapangan semiotika telah menjadi sangat populer sehingga jurnal, konferensi internasional, dan departemen akademik di universitas sekarang mengabdikan diri untuk semiotika.
o Tiga Jenis Tanda
Pertama kali yang penting dalam lapangan semiotik, lapangan sistem tanda, adalah pengertian tanda-tanda itu sendiri. Dalam pengertian tanda ada dua prinsip, yaitu penanda (signifier) atau yang menandai, yang merupakan bentuk tanda, dan petanda (signified) atau yang ditandai, yang merupakan arti tanda. Merujuk teori Pierce, maka tanda-tanda dalam gambar dapat dilihat dari jenis tanda yang digolongkan dalam semiotik. Di antaranya: ikon, indeks dan simbol. Ikon adalah tanda yang mirip dengan objek yang diwakilinya. Dapat pula dikatakan, tanda yang memiliki ciri-ciri sama dengan apa yang dimaksudkan. Misalnya, foto Sri Sultan Hamengkubuwono X sebagai Raja Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat adalah ikon dari Pak Sultan. Peta Yogyakarta adalah ikon dari wilayah Yogyakarta yang digambarkan dalam peta tersebut. Cap jempol Pak Sultan adalah ikon dari ibu jari Pak Sultan. Indeks merupakan tanda yang memiliki hubungan sebab akibat dengan apa yang diwakilinya. Atau disebut juga tanda sebagai bukti. Contohnya: asap dan api, asap menunjukkan adanya api. Jejak telapak kaki di tanah merupakan tanda indeks orang yang melewati tempat itu. Tanda tangan (signature) adalah indeks dari keberadaan seseorang yang menorehkan tanda tangan itu. Simbol merupakan tanda berdasarkan konvensi, peraturan, atau perjanjian yang disepakati bersama. Simbol baru dapat dipahami jika seseorang sudah mengerti arti yang telah disepakati sebelumnya. Contohnya: Garuda Pancasila bagi bangsa Indonesia adalah burung yang memiliki perlambang yang kaya makna. Namun bagi orang yang memiliki latar budaya berbeda, seperti orang Eskimo, misalnya, Garuda Pancasila hanya dipandang sebagai burung elang biasa.
o Gambar, kumpulan tanda
Roland Barthes menggambarkan rantai asosiasi atau tanda yang membentuk narasi gambar. Dalam bahasa verbal narasi ini seperti garis. Satu kata mengikuti berikutnya dalam aturan tertentu berbasis pesanan. Dalam hal itu, komunikasi verbal dianggap tidak bersambungan satu sama lain. Tanda-tanda dalam gambar disajikan dalam berbagai cara, banyak sekali tergantung pada gaya pembuat gambar. Meskipun rantai tanda-tanda yang lebih ketat dikontrol dengan teks daripada gambar, satu pengecualian mungkin puisi, dimana susunan kata-kata dapat menjadi nonlinier. Istilah umum untuk asosiasi rantai Barthes adalah kode. Melalui sejarah dan adat istiadatnya, masyarakat mengembangkan sistem yang kompleks untuk kode. Demikian tanda-tanda individu digabungkan untuk mengkomunikasikan ide-ide rumit dalam bentuk kode ini. Asa Berger menyarankan empat jenis kode: metonimis, analogis, displaced, dan ringkas (condensed).
Sebuah kode metonimis adalah kumpulan tanda-tanda yang menyebabkan penyimak membuat asosiasi atau asumsi. Sebuah foto dalam iklan menunjukkan tanda-tanda tentang ruang tamu dengan lukisan-lukisan mahal di dinding, panel kayu yang nyata, kaya kain perabot, pencahayaan lembut, dan api menyala di bawah sebuah mantel akan berkomunikasi secara metonimis tentang prospek asmara atau kenyamanan untuk warga kelas atas.
Sebuah kode analogis adalah kelompok tanda-tanda yang menyebabkan penyimak membuat perbandingan mental. Kertas tulis kuning bisa mengingatkan seorang penulis kulit kuning dari lemon karena warnanya yang serupa.
Akhirnya, kode singkat adalah beberapa tanda-tanda yang dapat bergabung menjadi baru, tanda komposit. Video musik dan periklanan televisi diilhami oleh mereka yang unik dan seringkali memiliki makna yang tak terduga. Tanda musisi, penari, musik, teknik editing cepat, grafik, warna, banyak gambar, dan sebagainya semua adalah bentuk pesan yang kompleks. Dalam budaya pesan ini ditujukan untuk kode singkat yang memiliki arti relevan. Tetapi bagi mereka di luar budaya itu, gambar sering membingungkan, acak, dan tanpa tujuan. Cara individu mengkombinasikan bentuk tanda-tanda dan pesan yang bermakna mereka sendiri seringkali tidak dapat dikendalikan oleh para pencipta tanda-tandanya. Tipe kode ini adalah yang paling menjanjikan untuk cara baru komunikasi dan tempat penelitian semiotika perlu terjadi.
Simbol sering membangkitkan tanggapan emosional yang kuat di antara penonton. Pembakaran sebuah bendera nasional negara sebagai sikap protes adalah simbol yang kuat menantang dan kemarahan. Ini bukan hanya suatu tindakan untuk menciptakan panas melalui pembakaran sepotong kain. Semiotika mengajarkan pentingnya simbolisme dalam tindakan persepsi dan komunikasi visual. Seorang penonton yang tahu makna di balik tanda-tanda yang digunakan dalam gambar yang rumit akan mendapatkan wawasan dari itu, sehingga gambar lebih mudah diingat. Bahaya menggunakan tanda-tanda kompleks sebagai bagian dari suatu gambar adalah bahwa mereka mungkin disalahpahami, diabaikan, atau ditafsirkan dengan cara yang salah. Namun demikian, tantangan bagi komunikator visual, yang dinyatakan dalam studi semiotika adalah bahwa bila digunakan dengan benar, tanda-tanda dapat menawarkan cara-cara komunikasi yang sebelumnya tidak dikenal.
o Kognitif
Menurut pendekatan kognitif, penonton tidak hanya menyaksikan keterangan objek yang terstruktur, seperti dalam teori gestalt, tetapi juga secara aktif tiba pada suatu kesimpulan tentang persepsi melalui operasi mental.
Carolyn bloomer mengidentifikasi beberapa aktifitas mental yang bisa memengaruhi persepsi visual: ingatan, proyeksi, harapan, selektifitas, habituasi (hal membiasakan diri), saliance, disonansi (ketidaksesuaian), budaya dan kata-kata.
a. Ingatan
Dapat dikatakan bahwa aktivitas mental yang paling penting yang terlibat dalam persepsi visual akurat, memori adalah mata rantai dengan semua gambar yang pernah kita lihat.Orang telah lama menggunakan gambar sebagai alat bantu memori, untuk membantu diri mereka sendiri mengingat peristiwa-peristiwa tertentu. Simonides menciptakan sistem mnemonik pertama. Ketika menampilkan sebuah puisi di rumah seorang teman, ia dipanggil keluar dari ruangan. Tiba-tiba, langit-langit kamar yang baru saja ia keluar darisana runtuh dan memakan korban meninggal beberapa tamu. Kemudian, kerabat korban yang cemas menanyakan nasib orang yang mereka cintai. Simonides mampu mengingat mereka yang telah hancur oleh batu atap dengan menciptakan kembali pengaturan tempat duduk bagi orang-orang di sekitar meja makan. Pengalaman tragis ini mendorongnya untuk bereksperimen dengan bentuk latihan mental. Ia menemukan bahwa ia bisa mengingat bagian panjang dari tulisan-tulisannya dengan membagi mereka menjadi beberapa bagian dan secara mental menempatkan mereka dalam berbagai ruangan rumah yang dibayangkan. Dalam seni memori oleh Frances Andrea, dia membuat titik bahwa “satu-satunya cara kita ingat adalah secara visual, spasial”.
Ahli mnemonik modern menggunakan gambar absurd untuk membantu orang-orang memanggil nama, kata-kata rumit, dan fakta-fakta penting. Meskipun banyak peneliti tidak aktif mempelajari sistem mnemonik, mahasiswa kedokteran secara teratur menggunakan mereka dalam mencoba mengingat banyak istilah sulit yang mereka jumpai dalam studi mereka.
b. Proyeksi
Individu yang kreatif dapat mengenali bentuk cornflake mengambang dalam semangkuk susu di pagi hari. Yang lain memahami awan, pohon, dan formasi batuan atau menemukan kenyamanan dalam pesan belajar dari kartu tarot, tanda-tanda astrologi. Salah satu alasan bahwa psikolog menggunakan tes umum Rorschach inkblot bahwa individu sering menunjukkan ciri-ciri kepribadian oleh makna yang berasal dari bentuk-bentuk yang berbentuk aneh. Sebuah kondisi mental seseorang dalam pikiran demikian “diproyeksikan” ke sebuah objek pernyataan umum. Satu orang akan berjalan melewati sebuah batang pohon tanpa ragu. Orang lain akan menghabiskan berjam-jam mengagumi human like yang dibentuk oleh kurva dan bayangan di hutan. Perbedaan antara dua individu mungkin berada dalam proses mental yang mempengaruhi apa yang mereka lihat.
c. Harapan
Ketika Anda berjalan ke ruang tamu, Anda mungkin berharap untuk melihat sebuah sofa, gambar-gambar di dinding dan mungkin sebuah pesawat televisi. Jika Anda memiliki mental yang kuat mengenai gambaran tentang apa yang seharusnya merupakan bentuk ruang ini, Anda mungkin akan kecewa ketika melihat tongkat hoki yang berada di meja kartu di dekatnya. Memiliki prasangka harapan tentang bagaimana sebuah adegan seharusnya muncul sering mengakibatkan kehilangan atau kesalahan persepsi visual.
d. Selektifitas
Sebagian besar dari apa yang orang lihat dalam pengalaman visual yang rumit bukan merupakan bagian dari proses sadar. Sebagai contoh, jarang orang berpikir tentang pernapasan mereka sendiri, kecuali secara sadar dibuat sadar. Kebanyakan dari persepsi visual yang tidak sadar secara otomatis oleh jumlah gambar yang besar masuk dan meninggalkan pikiran tanpa diproses. Pikiran hanya berfokus pada rincian yang signifikan dalam sebuah adegan. Jika Anda mencoba untuk menemukan seorang teman yang duduk di bangku yang penuh sesak selama pertandingan bisbol, semua wajah-wajah tak dikenal lain dalam kerumunan akan memiliki sedikit makna. Ketika Anda melihat teman Anda, pikiran Anda tiba-tiba kunci pada penampilan orang yang dikenal seolah-olah dibantu oleh sebuah lampu sorot di ruang yang gelap.
e. Habituasi
Untuk melindungi diri dari atas stimulasi dan gambar yang tidak perlu, dengan selektivitas, pikiran cenderung mengabaikan rangsangan visual yang merupakan bagian dari keseharian seseorang, aktifitas kebiasaan . Ketika Anda berjalan atau pergi ke sekolah atau bekerja dengan cara yang sama setiap hari, otak Anda tidak benar-benar melihat pemandangan di sepanjang rute Anda. Orang suka melakukan perjalanan ke daerah-daerah baru karena mendapat gambar pengalaman dalam tempat yang tidak familiar yang seringkali mencolok dan menarik. Namun jika terdapat rangsangan berlebihan, terutama jika budaya jauh berbeda dari apa yang telah ditinggalkan, dapat menyebabkan fenomena yang disebut gegar budaya (culture shock). Seseorang bisa tumbuh lekas marah dan lelah jika disajikan terlalu banyak sensasi visual bagi otak untuk menyaring.
Umumnya, kita bersikap bertentangan tentang rangsangan visual. Di satu sisi, kita menikmati pengalaman baru. Di sisi lain, kita tidak menikmati terlalu banyak dari mereka. Salah satu cara untuk mencegah pikiran Anda dari berpikir biasa adalah terus-menerus mencari cara baru untuk berpikir tentang objek atau peristiwa biasa. Melatih pikiran kreatif menyiapkan pikiran Anda untuk berpikir secara aktif mengenai gambar baru saat Anda melihat mereka.
f. Salience
Suatu rangsangan akan dilihat “lebih” jika memiliki makna bagi individu. Jika Anda baru saja bertemu dengan seseorang yang Anda sukai yang makanan favoritnya dari India, setiap kali Anda mencium bau kari atau mendengar orang lain berbicara tentang negara tersebut,Anda akan diingatkan pada orang itu. Seseorang yang lapar akan mengingat aroma makanan yang berasal dari jendela yang terbuka. Seorang ahli biologi yang terlatih akan melihat bagian yang lebih dalam di bawah mikroskop daripada rata-rata orang; individu juga dapat melihat semua yang ada di bawah mikroskop, tetapi apa yang ahli biologi lakukan dalam melihat secara sadar diproses dalam pikiran secara lebih dalam.
g. Disonansi
Mencoba membaca sambil mendengarkan televisi atau stereo keras di ruangan yang sama adalah sulit karena pikiran benar-benar hanya dapat berkonsentrasi pada satu kegiatan atau yang lain. Konsentrasi terbatas pada satu kegiatan pada satu waktu. Program televisi yang menggabungkan kata-kata lisan dan tertulis, banyak gambar, dan musik menanggung risiko visual menciptakan pesan bahwa penonton tidak bisa memahami karena semua format yang bersaing.
Sebuah contoh klasik dari disonansi berasal dari jaringan kabel CNN, yang diproduksi pada Agustus 2001 versi baru dari tahun 1982 mengenai pokok “Headline News.” Kritikus televisi di seluruh negeri telah menyuarakan pendapat negatif mereka tentang format baru karena semua bit informasi yang saling bersaing. Satu penyiar berbicara di depan kamera atau sebagai voice-over, di sisi lain ada perpindahan gambar, grafik dengan judul, rincian saham, laporan cuaca, berita yang mengupdate berita kegiatan, dan logo periklanan, semua dalam batas-batas layar televisi.
Namun, banyak pengamat memuji hal ini dengan apa yang telah disebut sebagai ” sesuatu yang lebih baru atau hipperlook”. Selain itu, jika ada sebuah ruangan yang terlalu panas atau terlalu dingin, jika seseorang sedang berbicara kepada Anda, jika ada masalah pribadi yang tidak dapat Anda berhenti pikirkan, atau terlalu banyak tanda jalan iklan yang bersaing untuk menarik perhatian Anda di jalan raya, Anda akan merasa sulit untuk berkonsentrasi pada pesan visual.
h. Budaya
Sebagai manifestasi dari cara orang bertindak, berbicara, berpakaian, makan, minum, berperilaku sosial, dan praktik keyakinan agama mereka, pengaruh budaya memiliki dampak yang sangat besar pada persepsi visual. Ikon agama, negara bagian dan bendera negara, T-shirt desain, dan model rambut semua memiliki makna individu dan budaya. Jika Anda menyadari tanda-tanda yang merupakan bagian dari budaya tertentu (seperti yang disajikan pada bagian semiotika), Anda juga akan memahami beberapa alasan yang mendasari di balik penggunaannya. Budaya tidak hanya mengenai konsep negara perbatasan atau ide kelas tinggi atau kelas atas. Budaya mencakup etnis, situasi ekonomi, tempat kerja, jenis kelamin, umur, orientasi seksual, fisik, lokasi geografis, dan banyak aspek lain dari kehidupan seseorang. Franc Boas, seorang pemimpin bersejarah di bidang antropologi, dalam bukunya “Anthropology and Modern Life” menjelaskan bahwa kebudayaan adalah “komunitas kehidupan emosional yang meningkat dari kebiasaan sehari-hari kita”. Boas berpikir bahwa budaya lebih memengaruhi orang-orang yang hidup dalam budaya itu.
i. Kata
Meskipun kita melihat dengan mata kita, untuk sebagian besar pikiran sadar kita dibingkai sebagai kata-kata. Akibatnya, kata-kata, seperti kemampuan memori dan budaya, sangat memengaruhi pemahaman kita dan selanjutnya ingatan jangka panjang ditengahi langsung atau gambar. Salah satu bentuk komunikasi terkuat adalah ketika kata-kata dan gambar digabungkan dalam proporsi yang sama.
C. Melihat dengan jelas adalah aktifitas manusia
Semiotika dan pendekatan kognitif komunikasi visual menyatakan bahwa pikiran manusia adalah organisme hidup dan jauh lebih rumit dimana ilmu pengetahuan mungkin tidak sepenuhnya mengerti. Tapi berarti koneksi antara apa yang orang lihat dan bagaimana mereka menggunakan gambar-gambar tersebut muncul ketika proses mental dipandang sebagai manusia bukan suatu proses mekanis.
D. Hubungan Teori Dasar Komunikasi Visual dengan Teknologi Pendidikan
Dalam kurikulum dan teknologi pendidikan, seorang teknolog pendidikan dalam merancang pembelajaran memerlukan ilmu mengenai tanda yang terdapat dalam semiotika, membutuhkan teori gestalt dalam menampilkan gambar sebagai media penyampaian pesan, memerlukan ilmu yang mendukung proses penyebaran informasi maupun teori-teori dasar lain dari komunikasi visual agar pesan yang disampaikan bisa diterima oleh para pelajar.

0 komentar:

Poskan Komentar

silahkan memberi komentar terhadap artikel diatas

 
Design by panduan teknisi | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | panduan mikrotik